menarik

Kings County Cinema Modern Society Meluncurkan Film Terbatas Baru

Jumat lalu saya menghadiri perayaan yang aneh dan menarik dalam jarak berjalan kaki dari apartemen saya di Crown Heights, Brooklyn; Kings County Cinema Society disajikan dengan menampilkan film pendek yang dibuat oleh pembuat film dari Brooklyn dan sekitarnya, termasuk sejumlah pertunjukan perdana New York dan Brooklyn, di Littlefield NYC, pertunjukan dan ruang seni yang memiliki bar yang lengkap dan penyaringan di-dinding ruang. Seperti yang akan diprediksi dalam galeri punk rock / hipster, bahkan kursi untuk seri Anda adalah kursi lipat, yang membuat persis pengalaman pemutaran sedikit kurang nyaman setelah beberapa saat, tetapi film-film itu sebagian besar cukup baik, dan juga sebagai tambahan. untuk popcorn dan kacangnya yang khas, ada juga biskuit selai kacang yang lezat yang tersedia di bar, tanpa biaya. Saya melayani diri saya untuk ini dan juga sebotol bir dan menetap di untuk malam terutama celana pendek komedi oleh borough Anda yang saat ini tinggal saya berikutnya (Minneapolis akan menjadi yang pertama saya) Domino99 Online.

Acara ini dimulai dengan penuh semangat dengan “Jesus Comes to Town,” sebuah aksi penuh kasih dari gaya film noir yang dipimpin oleh Kamal John Iskander dan menampilkan sejumlah aktor karakter veteran Hollywood, termasuk Alex Veadov (Kontak, Drag Me to Hell) bersama dengan Steve Eastin ( Tangkap Saya Jika Anda Bisa, Naik dari Udara). Dalam gambar ini, Yesus Kristus (Veadov) terlibat dalam permainan poker larut malam dengan beberapa tipe kehidupan rendah noir di sebuah kondominium kumuh. Skripnya agak lucu, tapi yang benar-benar mengangkat gambar adalah sinematografi hitam dan putih yang luar biasa (terluka sedikit karena transfer dalam Super 16 mm ke proyeksi digital) dan pertunjukan fantastis di mana-mana.

Hal ini diikuti oleh “pialudo-dokumenter” ajaib tubuh manusiawi Daniel Cowen, yang oleh pembuat film ini mencoba menciptakan transformasi unsur terkenal Alejandro Jodorowsky di The Holy Mountain (1973). Sebelum mencoba hal yang aneh ini (Anda yang telah mengamati film Jodorowsky dapat membayangkannya), Cowen bergabung dengan kisah-kisah dari fenomena “tubuh manusia ajaib” aneh lainnya, seperti sebuah episode setelahnya, tepat setelah malam dengan minum berat, ” dia masih diduga memuntahkan seluruh clementine, meskipun tidak makan hanya satu hari itu. Ketulusan dan mistisisme palsu dengan singkat ini membuatnya menjadi orang yang suka menggairahkan, meskipun banyak tawa ini telah bercampur dengan erangan jijik yang menyenangkan.

Gambar yang sangat ideal dari babak pertama pertunjukan ini adalah D.W. Young’s “Not Heard,” yang berasal dari South By Southwest Festival sebelum menerima premier New York-nya di sini. Ini hanya cerita pendek yang aneh tentang seorang penjual pisau (Khan Baykal) yang menerima lebih banyak dari yang ia harapkan pada panggilan rumah 1 hari; untuk menyatakan lebih banyak akan merusak film. Dan Bowhers & Matthew B. Maguire’s “This is Don” juga sama baik, sepotong penampilan hidup dengan skate punk yang sudah tua (James Kloiber) yang hidup di luar sedikit hidup yang berjalan anak-anak orang lain di jalanan NYC. Itu tidak mengerikan, bagaimanapun, itu menonjol sebagian besar karena keanehan serta juga karena keberadaannya yang ironis dan terisolasi dari kedua pembuat film di Q & A setelahnya.

Namun, film yang paling tidak saya sukai dari keseluruhan tayangan itu adalah tambahannya di paruh berikutnya “Home Again” karya Andrew Lee, tampilan yang monoton dan berkepanjangan dalam dua kepribadian yang berbeda, diisi dengan dialog ekspositori dan pertunjukan rata-rata, dan diakhiri dengan salah satu yang paling tidak masuk akal. akhir yang dibuat-buat saya perhatikan dalam waktu yang cukup lama. Saya harus menyediakan beberapa hal, namun, untuk efek luar biasa yang mengesankan diterapkan untuk melihat keputusan yang tidak diharapkan itu, bagaimanapun, pada akhirnya sangat lemah. Beberapa akting dalam yang satu itu agak horisontal, meskipun sinematografi cukup dan tajam, dan juga nada film ini mengingatkan saya pada Spike Lee yang agak kuno. Mari berbicara tentang 3 favorit saya.

“Las Luciernagas” hanyalah sebuah kisah pahit dan hangat dari 2 pria dan wanita yang lebih tua di Republik Dominika, di mana film ini dibuat pada tahun 2006; sekarang hanya menjadi perdana menteri New York. Virginia (Olga Bucarelli) adalah nenek yang kehilangan suaminya dan, dengan keinginannya untuk tinggal, sebelum dia bertanding dengan Alfonso (Pericles Meija), seorang lelaki tua yang energik yang masih berusaha mencari lokasinya di dalam dunia yang tampaknya tidak mendapatkan banyak Gunakan untuknya Itu bisa jadi film yang sangat suram, dan itu tidak akan menghindar dari keputusasaan dalam intinya, bagaimanapun juga, pada dasarnya menampilkan cinta selamanya yang inspiratif dan mengundang. Juga, pengaturan pendahuluannya, di mana Virginia mengingat hari besarnya hanya untuk dibawa kembali untuk beberapa kebenaran yang tidak menyenangkan yang jelas merupakan salah satu momen berharga saya dalam pameran ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.