Melodrama

Jelajahi Kritik Keinginan untuk Traumatisasi Anatomi Manusia di Tele-vision Professional Medical Melodrama

Sebelum memulai ketidaksepakatan dalam meneliti secara kritis minat trauma tubuh dalam video melodrama, sangat penting untuk menentukan melodrama, estetika, dan juga signifikansi khususnya dalam televisi. Dari definisi, melodrama adalah “drama, seperti drama, film, atau sistem televisi, dipandang sebagai emosi yang berlebihan, karakter stereotip, dan konflik sosial”. Dengan demikian jelas perubahan melodrama antara jenis pers dan karena itu lebih banyak waktu yang diambil antara budaya dan dekade. Ini adalah jenis genre yang sangat penting untuk evolusi genre dan ‘pemahaman tentang perubahan batas antara budaya massa dan tinggi’. Meskipun harus dicatat bahwa apa yang merupakan melodrama dalam hal estetika dibagikan di antara segmen-segmen ini.

Berkenaan dengan estetika dan karakteristik melodrama secara keseluruhan, sering kali terutama berkaitan dengan gambar, dapat dikatakan itu menghasilkan pengakuan untuk beragam pilihan khalayak dari kelas lain, lokalitas, dan pengelompokan domestik. Gledhill mengklaim bahwa ia menarik peradaban dan wacana sosial, populer, dan seni tinggi ke dalam orbitnya, bahkan mengemasnya ke dalam berbagai kombinasi melalui banyak genre seperti konsumsi dengan audiens massa yang baru muncul, yang diferensiasi sosial dan etnisnya dapat naik banding ke dan dieksploitasi dalam sistem generik yang luas ‘. Melodrama memburu kebenaran dan pengetahuan nyata di dunia kebenaran sehari-hari. Gledhill menyatakan bahwa “jalan masuk realisme adalah benar-benar memiliki bumi dengan memahaminya”. Melodrama mencari alasan pasca-pencerahan dan rasionalitas untuk dapat memahami dunia. Melodrama secara sosial mengeksternalkan pemikiran tentang konflik etis, kekhawatiran etis, baik yang pribadi maupun yang tidak terlihat, biasanya mengantarkan gagasan kedua histeria menjadi penonton. Biasanya, melodrama memecah masalah etika, tentang pengertian karakter yang mewujudkan fungsi baik dan buruk. Kepribadian menginternalisasi masalah sosial karena mereka terjebak hanya dalam ruang kecil tepat waktu ‘. Ini juga mengidentifikasi masalah bersama dengan plot dramatis yang, di dalam konteks sosial ketika melodrama terjadi, dapat dipandang sebagai ‘hadir secara umum’ dengan berurusan dengan pemikiran seperti inses, kekerasan dalam rumah tangga, dan trauma pada tubuh manusia. Melodrama juga berurusan dengan gagasan kegagalan, nasib dan cinta, mempersonifikasikan kekuatan sosial, sering berbicara dengan Bumi yang pesimistis, jika bukan dunia utopis. Ini berkaitan dengan ide-ide peningkatan perasaan dan masalah psikologis yang disampaikan ke kerumunan ini dari tindakan kepribadian ini, sehingga menimbulkan emosi di penonton. Hal ini dilakukan dengan mengkategorikan emosi-emosi seperti itu, memperbaiki dan mengatasi kekurangan-kekurangan dan berbicara dengan pola-pola yang membantu ritme cerita ini bersama dengan menekan emosi-emosi ini ke atas. Ekspresi juga sangat penting untuk menampilkan perasaan terutama pada film yang sunyi ini nonton drama korea sub indo.

Membahas secara sederhana, melodrama memiliki akarnya sendiri di teater Prancis abad ke-19, berubah menjadi narasi bentuk yang paling banyak digunakan dan paling terkenal dengan pertunjukan tahun 1940. Biasanya teater lebih disukai melodrama nasional, romantis, dan budaya. Selanjutnya pada tahun 1900-an, gambar diam dikembangkan. Estetika Melodramas sedikit bergeser karena penggunaan kebisingan tidak ditawarkan. Brooks menyatakan bahwa secara keseluruhan sinema sinema …. Mencapai luar ke dalam melodrama untuk atribut gaya yang memungkinkan makna untuk disampaikan tanpa kata-kata ‘. Ini mengira bahwa penggunaan ekspresi wajah sangat penting dalam menyampaikan pemikiran tentang emosi yang meningkat. Melodrama, sebagai bentuk penciptaan genre musik kemudian membentang batas-batas ke televisi dan memperluas daya tariknya kepada orang banyak secara keseluruhan. Video melodrama menggunakan beberapa karakteristik dan estetika yang digunakan di dalam gambar, seperti musik baru. Joyrich menyatakan bahwa “penggunaan musik untuk mengkomunikasikan konsekuensi psikologis mendefinisikan atribut dasar melodrama dalam semua varietasnya”. Musik akan membantu mengilustrasikan naik dan turunnya, dan menyoroti ritme pengalaman yang menurut Joyrich menandai diskontinuitas pertemuan psikologis ketika alur cerita perlahan-lahan membangun, di tengah-tengah banyak penundaan, ke momen dramatis kehancuran dan pecahnya sebelum pembalikan keberuntungan tiba-tiba memulai gerakan lagi’. Intensifikasi dramatis juga dapat ditingkatkan dengan metafora visual. Ada lebih banyak kesadaran akan suasana dramatis, interior, dekorasi dan dekorasi sebagai cara untuk menyampaikan secara visual dengan penonton.

Leave a Reply

Your email address will not be published.